Konsep HCVF (High Conservation Value Forest)

Konsep HCVF (High Conservation Value Forest) atau Hutan Bernilai Konservasi Tinggi muncul pada tahun 1999 sebagai ‘Prinsip ke 9’ dari standar pengelolaan hutan yang berkelanjutan yang dikembangkan oleh Majelis Pengurus Hutan (Forest Stewardship Council / FSC).
Konsep HCVF yang didisain dengan tujuan untuk membantu para pengelola hutan dalam usaha-usaha peningkatan keberlanjutan sosial dan lingkungan hidup dalam kegiatan produksi kayu dengan menggunakan pendekatan dua tahap, yaitu:

  1. mengidentifikasikan areal-areal di dalam atau di dekat suatu Unit Pengelolaan (UP) kayu yang mengandung nilai-nilai sosial, budaya dan/atau ekologis yang luar biasa penting, dan
  2. menjalankan suatu sistem pengelolaan dan pemantauan untuk menjamin pemeliharaan dan/atau peningkatan nilai-nilai tersebut.

Salah satu prinsip dasar dari konsep HCV adalah bahwa wilayah-wilayah dimana dijumpai atribut yang mempunyai nilai konservasi tinggi tidak selalu harus menjadi daerah di mana pembangunan tidak boleh dilakukan. Sebaliknya, konsep HCV mensyaratkan agar pembangunan dilaksanakan dengan cara yang menjamin pemeliharaan dan/atau peningkatan HCV tersebut. Dalam hal ini, pendekatan HCV berupaya membantu masyarakat mencapai keseimbangan rasional antara keberlanjutan lingkungan hidup dengan pembangunan ekonomi jangka panjang.

Pengembangan HCVF Toolkit Indonesia

Dalam pengembangan awalnya sejak tahun 1999, konsep HCV (NKT dalam Bahasa Indonesia) terasa sangat sulit untuk diaplikasikan karena kurangnya panduan dan instruksi pendukung yang disediakan oleh FSC. Persoalan ini dijawab pada tahun 2001 dengan diterbitkannya dokumen berjudul “Hutan dengan Nilai Konservasi Tinggi: Suatu Panduan (Toolkit) Global” yang dibuat oleh ProForest, sebuah lembaga konsultasi kehutanan Inggris. Perangkat ini menyediakan penjelasan yang lebih mendalam mengenai konsep HCV dan memberikan panduan yang lebih rinci mengenai pelaksanaan penilaian HCV, namun ditulis dalam format umum agar dapat digunakan secara global. Panduan Global ini selanjutnya merekomendasikan agar dibuat penafsiran nasional (National interpretation) atau perangkat alat–alat yang khusus untuk setiap negara yang menyelaraskan konsep HCV dengan keadaan masing masing negara.

Sebuah panduan nasional Indonesia dibuat di akhir tahun 2003 sebagai tafsiran nasional yang pertama dalam hal ini. Judul lengkap dokumen ini adalah “Mengidentifikasi, Mengelola dan Memantau Hutan Dengan Nilai Konservasi Tinggi: Sebuah Toolkit untuk Pengelola Hutan dan Pihak-pihak Terkait lainnya”. Toolkit atau panduan ini dibuat oleh sekelompok stakeholder Indonesia dan asing yang memiliki pengalaman dalam berbagai aspek sertifikasi hutan dan memiliki keahlian dalam berbagai disiplin ilmu yang terkait, termasuk diantaranya kehutanan sosial, antropologi, biologi konservasi, ekologi hutan, biologi vertebrata, dan produksi hutan. Toolkit ini pada dasarnya merupakan hasil terjeman dari Toolkit HCVF Global yang kemudian dikembangkan melalui serangkaian lokakarya yang diorganisasi oleh Rainforest Alliance dan Proforest, diuji lapangan dan diterbitkan sebagai Draft 1 pada bulan Agustus 2003. Draft ini mencakup komponen-komponen identifikasi, pengelolaan dan pemantauan HCVF di Indonesia, serta direncanakan untuk direvisi dan disempurnakan secara berkala berdasarkan pengalaman yang didapatkan oleh para praktisi, sektor swasta, pemerintah dan stakeholder lainnya dalam penerapannya.

Write a comment:

*

Your email address will not be published.

© 2015 HCV | Network Indonesia.
Top
Follow us:                        

Facebook